Sunset to Sunrise; Garam Di Laut, Asam Di Gunung.

Siang itu, setelah tidur untuk kedua kalinya, menjadi Sabtu (22 Juni 2019) yang membuat saya malas beranjak. Pasalnya, beberapa rencana yang telah  tersusun hanya berujung pada sebuah ketikajelasan. Akan tetapi, rasa lapar selalu membuat segalanya berubah. Untuk bisa tetap berpikir logis, logistik memang perlu mendapat perhatian khusus.

Saya kemudian beranjak menuju dapur, mengeksplor setiap potensi logistik tersedia untuk dimanfaatkan. Jadilah saya membuat nasi goreng kepiting di waktu yang tak lazim lagi menikmati nasi goreng, pukul 14.00 Wita. Continue reading “Sunset to Sunrise; Garam Di Laut, Asam Di Gunung.”

Advertisements

Dear Baktan, Saya Masih Himagro

Pada penghujung tahun 2002, teriknya matahari Dusun Lapapabeddae, Lamuru, Bone, menjadi saksi para Genta (Generasi Tani) ditempa untuk menjadi agronom yang tangguh. Bakti Tani (Baktan) dan Temu Pisah Alumni menjadi pintu awal bagi saya dan seangkatan saya untuk bersosialisasi langsung dengan petani dan kondisi kehidupan masyarakat desa, setelah berstatus mahasiswa. Menjadi apa kami sekarang, tak bisa dipungkiri bahwa Baktan salah satu yang membentuk kami, lalu diikuti dengan proses-proses lainnya sesuai minat masing-masing.

Continue reading “Dear Baktan, Saya Masih Himagro”