Berkebun, Belajar, dan Berkeluarga dalam Komunitas

*Bagian Pertama*

Hawa dingin Malino menyambut kedatangan kami di waktu magrib. Jalan basah terlihat dari pantulan lampu kendaraan yang melintas, gerimis dan listrik padam turut serta. Kami pun memutuskan untuk terus ke kawasan pinus, dimana para pelancong maupun pendaki bisanya mampir, katanya untuk beraklimatisasi. Selain untuk menunaikan kewajiban sebagai muslim, di tempat inilah yang cenderung ramai, baik orang maupun jajanannya saat malam telah tiba. Continue reading “Berkebun, Belajar, dan Berkeluarga dalam Komunitas”